Komunitas Unik Di Indonesia

Hallo kawan-kawan Ngulik-Blog kali ini ada sebuah artikel unik yang akan saya sharingkan dengan teman-teman blogger. Sudah pada tahu belum Komunitas Unik di Indonesia apa saja ? nah pasti belum tahu, kalau belum tahu mari simak arikel ini ya tentang Komunitas Unik di Indonesia.

Berikut ini Komunitas Unik di Indonesia yang saya rangkum :

1. Komunitas Parkour Indonesia

Komunitas+Parkour+Indonesia
Komunitas+Parkour

Komunitas Parkour Indonesia resmi berdiri pada 15 Juli 2007, setelah sebelumnya hanya berupa wadah komunikasi dunia maya. Wadah ini dibentuk sebagai pemersatu pecinta olahraga Parkour yang tersebar di tanah air,” ujar Arie Arbiyantoro, salah satu Traceur, sebutan bagi pelaku Parkour laki-laki, yang juga berasal dari Komunitas Parkour Jakarta.

2.Komunitas Sepeda Tinggi

Komunitas+Sepeda+Tinggi+indonesia
Komunitas+Sepeda+Tinggi

Di Yogyakarta, komunitas “pit dhuwur” selalu mencuri perhatian dan menjadi pemandangan yang unik di jalan-jalan kota. Komunitas ini berawal dari kedatangan sekelompok sirkus bernama Cyclown Circus. Kelompok sirkus tersebut merupakan gabungan pemain sirkus dari beberapa negara, seperti: Italia, Brazil, Argentina, Amerika, dll. Cyclown Circus mengadakan pertunjukkan di Yogyakarta akhir 2006 lalu. Saat itu salah satu seniman sirkus asal Italia, Pierro - membarter sepeda tinggi hasil rakitannya dengan tattoo karya Dhomas Yudhistira a.k.a Kampret, seniman tattoo asal Yogyakarta. Pierro juga mengajarkan bagaimana membangun sepeda tersebut dengan ’mengawinkan’ dua kerangka sepeda yang tidak terpakai yang kemudian dirangkai dengan rongsokan besi. Di Jogja limbah atau barang rongsokan kan banyak. Kita pun sebagai generasi muda Jogja memiliki semangat yang sama, yaitu meningkatkan kepedulian terhadap lingkungan dengan memanfaatkan limbah atau rongsokan tersebut menjadi sesuatu yang bisa bermanfaat,” kata Dhomas. Karena banyaknya permintaan dari teman-teman, dan respon aktif dari para pecinta olah raga sepeda, Dhomas kemudian akhirnya mulai membuka forum untuk sepeda tinggi.

3.Komunitas Musik Elektronik SoundBoutique

Komunitas+Musik+Elektronik+SoundBoutique+indonesia
Komunitas+Musik+Elektronik+SoundBoutique

SoundBoutique merupakan sebuah forum bagi pemusik dan pecinta musik elektronik yang berdiri sejak 28 November 2005 di Yogyakarta. SoundBoutique berfungsi sebagai tempat untuk saling tukar pikiran, ilmu, dan pengalaman dalam bermusik dan menikmati musik elektronik, yang kemudian berkembang dari sebuah forum yang besar dan menjadi tempat yang banyak menerbitkan artis Live PA (Performance Art) . Pertama kali dibentuk, anggota SoundBoutique terdiri dari Ari Wulu yang dikenal dengan sebutan MidiJunkie, Monosynth, BERHALa dan SOAC, kemudian Lintang, Toni, dan Uma Guma. Musik elektronik yang disuguhkan oleh komunitas SoundBoutique berbeda. Jika DJ hanya memainkan musik yang sudah jadi, musisi di komunitas ini membuat musik dengan cara melakukan LIVE Performance langsung. Artinya, setiap bunyi yang keluar dibuat melalui instrumen yang digunakan saat pentas dilakukan. “Musik elektronik di SoundBoutique beda dengan DJ manajemen. Kalau DJ hanya memainkan lagu yang sudah jadi, tinggal play back saja. Sedangkan kami compose musik, dan semua bunyi yang keluar dibuat satu-satu saat LIVE Performance dilakukan. Dan itu BUKAN play back,” jelas Wulu. Musisi SoundBoutique sendiri memiliki ciri masing-masing. “Setiap performer memiliki jenis musik atau instrumen yang berbeda-beda. Aku sendiri lebih sering memainkan break beat. Aku juga sering masukin elemen etnis, seperti gamelan, dll,” kata Wulu. Dalam penampilannya di Kick Andy, SoundBoutique berkolaborasi dengan VJ Rafael yang mengkomposisi karya video dan grafis, kemudian ditembakkan ke lantai panggung dari sebuah lcd proyektor sebagai respon artistik yang berpadu dengan musik elektronik.

4.KOMUTOKU merupakan singkatan dari KOMUnitas TOKUSATSU

KOMUTOKU
KOMUnitas+TOKUSATSU

Tokusatsu sendiri adalah film super hero Jepang LIVE ACTION dengan special effect. Live Action merupakan shooting menggunakan aktor atau aktris manusia, bukan anime. Komutoku adalah komunitas fans film super hero Jepang berorganisasi. Jumlah keangotaan yang ikut dalam komunitas ini adalah 4800 orang lebih, dan tersebar di seluruh nusantara dan manca negara. Rata-rata umur yang masuk ke dalam keanggotaan komunitas ini berkisar 7 tahun sampai dengan 45 tahun. Kepengurusan komunitas ini ada 13 orang. Visi dari Komutoku adalah membangun industri film Super Hero Indonesia, sedang misi dibentuknya Komutoku ditujukan untuk menggalang fans Tokusatsu di seluruh Indonesia dan memasyarakatkan kecintaan terhadap super hero baik Jepang dan lokal (Indonesia). 

Artikel Terkait

Previous
Next Post »